Apa itu Proses Karena? Hak Dasar dan Keadilan Fundamental

[ad_1]

Anda mungkin mendengar ungkapan "proses hukum" di media setiap kali ada kasus kriminal terkemuka dalam berita, tetapi dari mana asalnya dan apa artinya itu?

Di mana Proses Karena Ditemukan

Proses hukum adalah prinsip konstitusional yang harus diikuti oleh pemerintah kita sebelum dapat mengambil kebebasan atau properti seseorang. Amandemen ke-5 menyatakan, "tidak akan ada orang yang dikenakan pelanggaran yang sama untuk dua kali menjamin proses hukum dari pemerintah federal, yang menyatakan bahwa tidak ada orang yang akan" dicabut dari kehidupan, kebebasan, atau properti, tanpa proses hukum. " negara-negara diminta untuk menyediakan proses hukum karena Amandemen ke-14 menyatakan, "Tidak akan ada negara yang mencabut setiap orang dari kehidupan, kebebasan, atau properti, tanpa proses hukum."

Apa itu Proses Karena

Definisi sederhana berarti proses hukum membutuhkan pemberitahuan dan peluang untuk didengar sebelum tindakan merugikan diambil terhadap Anda. Dalam kasus-kasus pidana, contoh proses hukum termasuk kebutuhan untuk kemungkinan penyebab untuk menangkap seseorang dan bahwa seorang terdakwa penjahat dianggap tidak bersalah sampai terbukti bersalah oleh hakim atau juri yang tidak memihak. Karena proses tidak hanya ada dalam persidangan kriminal, setiap saat kepentingan pribadi seseorang dapat diambil karena perlindungan proses juga berlaku.

Pengadilan telah memutuskan bahwa kepemilikan seperti lisensi yang dikeluarkan pemerintah dan bahkan pekerjaan pegawai negeri adalah properti, yang mungkin hanya dicabut setelah sidang. Organisasi pemerintahan semu seperti asosiasi pemilik rumah juga tunduk pada persyaratan proses hukum. Jika asosiasi pemilik rumah ingin mendenda warga untuk pelanggaran hukum seperti kebisingan yang berlebihan atau karena cat rumah mereka adalah warna yang salah, persidangan harus terlebih dahulu diadakan di mana penduduk diberi kesempatan untuk didengar.

Hak Fundamental

Selain hak "prosedural proses hukum" yang dijelaskan di atas, yang mengatur bagaimana pemerintah harus bertindak, konstitusi juga menjamin hak "proses peradilan yang substantif". Meskipun proses hukum substantif terkadang merupakan konsep yang sulit, pada dasarnya ini berarti bahwa ada hak-hak tertentu yang kita pegang untuk menjadi sangat mendasar dalam masyarakat kita sehingga undang-undang yang berusaha untuk membatasi mereka dapat dianggap tidak konstitusional. "Hak substantif" ini dianggap sangat mendasar sehingga mereka menikmati perlindungan bahkan jika mereka tidak disebutkan secara eksplisit dalam Konstitusi. Bahkan jika proses hukum yang prosedural diikuti dalam memberlakukan dan menegakkan hukum suatu hak yang substantif "veto" hukum.

Hak Privasi

Konstitusi federal tidak mengandung hak untuk privasi, tetapi pengadilan telah memutuskan bahwa itu ada. Proses hak substantif kami yang tepat untuk privasi adalah alasan bahwa Mahkamah Agung telah melarang pemerintah federal dan negara bagian memberlakukan undang-undang yang benar-benar membatasi pilihan orang dewasa untuk melakukan aborsi, membeli kontrasepsi atau terlibat dalam seks konsensual. Proses hak substantif yang tepat untuk menikah telah membentuk dasar untuk menjatuhkan hukum yang melarang pernikahan antar ras di seluruh negara dan pernikahan gay di Massachusetts. Di Goodridge v. Massachusetts Departemen Kesehatan Masyarakat, Mahkamah Agung negara memutuskan bahwa mengecualikan pasangan gay dari kawin "tidak sesuai dengan prinsip-prinsip konstitusional tentang penghormatan terhadap otonomi dan kesetaraan individual di bawah hukum."

Ada banyak variasi dan aplikasi dari proses hukum. Pada intinya, bagaimanapun, adalah sesuatu yang kita semua dapat berhubungan – karena proses mewujudkan gagasan bahwa ada hak-hak dasar tertentu dan kebebasan mendasar yang kita nikmati sebagai individu dalam masyarakat kita, apakah mereka secara eksplisit dinyatakan atau tidak.

[ad_2]

Kekuasaan, Hak Istimewa dan Privasi

[ad_1]

Kita semua memiliki pengalaman masa kanak-kanak, tetapi bagi banyak orang yang terlupakan, trauma masa kecil telah meninggalkan tanda yang tak terhapuskan pada jiwa mereka sehingga mereka menanggung tanda-tanda pelecehan di mana pun mereka pergi, dalam segala hal yang mereka pikirkan, merasakan melalui hati yang telah rusak beberapa waktu yang lalu. .

Dunia adalah tempat kekuasaan bagi segelintir orang, hak istimewa bagi banyak orang, dan privasinya bagi mereka yang hilang tampaknya tidak terlalu peduli. Jangan salah paham, selalu ada kelompok-kelompok advokasi yang siap melawan perjuangan untuk orang-orang yang terhilang, tetapi advokasi karena sifatnya bersifat reaktif; bahaya sudah selalu dilakukan, atau sedang dilakukan, atau keduanya.

Kita masing-masing memiliki peran dalam kehidupan dalam hal kekuasaan, hak istimewa, dan privatisasi.

Hak istimewa menikmati yang kuat dan begitu sering menyebabkan privasi, bukan bahwa setiap orang yang kuat bertindak dengan cara istimewa atau menyebabkan privasi. Banyak yang berurusan dengan kekuasaan dan hak istimewa secara bertanggung jawab, tetapi banyak yang tidak. Ada kasus bagi mereka yang mengalami kesuksesan berkelanjutan, terutama jika mereka tidak harus memberikan akun yang sesuai untuk tindakan mereka; seringkali orang-orang ini kurang empati dan menyalahgunakan atau menyalahgunakan kekuasaan mereka.

Mereka yang telah mengalami banyak privasi dalam kehidupan tidak akan mengalami banyak hal jika ada hak istimewa, dan mereka hampir selalu berada dalam situasi yang tidak berdaya, dengan belas kasihan dari yang berkuasa (dan betapa ironisnya menggunakan kata 'rahmat' dalam konteks ini). ).

Mereka yang hidup dalam hak istimewa, dan saya dihitung dalam jumlah itu, sering perlu diingatkan akan belas kasihan dan belas kasihan yang seharusnya bagi mereka yang telah mengalami banyak privasi. Tidaklah wajar bagi kita yang lahir di kelas pekerja atau keluarga kelas menengah, yang menjalani kehidupan kelas pekerja atau kelas menengah, untuk benar-benar berempati dengan masyarakat yang ditolak dan ditinggalkan. Satu-satunya harapan kita adalah semacam perjalanan menuju kesedihan, untuk menderita sesuatu yang luar biasa, untuk mengetahui dahsyatnya penderitaan, yang melahirkan belas kasih dalam diri kita. Namun begitu banyak orang kelas pekerja dan kelas menengah, dan mereka mendapat manfaat yang sesuai.

Kesedihan itu baik karena bisa membangkitkan kita dari kematian-diri yang diperlukan

ke kehidupan yang dihabiskan untuk orang lain dalam definisi kasih sayang.

Tetapi kita semua tergoda untuk menyalahgunakan kekuatan apa yang kita miliki. Mereka yang menderita privasi mungkin tampak tidak memiliki kekuatan, kecuali kekuatan yang mereka miliki dalam keluarga mereka sendiri untuk mengekstrapolasi rasa sakit dari satu generasi ke generasi berikutnya. Inilah sebabnya mengapa mereka yang telah mengalami privation membutuhkan belas kasih dan terapi dan jalan maju untuk mematahkan kutukan, sehingga keluarga mereka memiliki kesempatan baru. Sebagai masyarakat, kami memiliki peran untuk memastikan ini difasilitasi. Tapi, sebagai masyarakat, kita lebih sering gagal daripada yang terlupakan.

Di mana kita memiliki kekuatan, kita harus de-power di struktur kekuasaan yang kita miliki tanggung jawab, tanpa melepaskan tanggung jawab kita. Kekuasaan hanya harus diberikan kepada mereka yang memiliki keinginan untuk melayani; yang benar-benar berusaha untuk meningkatkan orang, terutama mereka yang memiliki sedikit atau tidak ada pengaruh atas peningkatan tersebut.

Di mana kita memiliki hak istimewa, kita harus secara sadar menyadari kemewahan yang telah kita alami dan terus miliki, sambil menyadari dampak yang ada pada mereka yang tidak menikmati hak istimewa tersebut. Sungguh suatu karunia yang benar-benar dapat dilihat dari keistimewaan, kerugian yang tidak dimiliki oleh mereka yang memiliki hak istimewa. Dan betapa bagusnya ketika visi itu dapat diubah menjadi tindakan.

Saya pribadi telah berada dalam tiga situasi dalam hidup saya, sebagai orang yang kuat dalam profesi saya, sebagai orang yang telah menikmati hak istimewa budaya saya, namun juga sebagai orang yang dari waktu ke waktu mengalami privasi dalam bentuk pelecehan. . Hanya yang terakhir yang telah mengajari saya apa pun, terutama dalam konteks kekuasaan dan hak istimewa. Hanya yang terakhir yang telah mengajari saya berapa banyak trauma yang menempel dan mengubah orang.

Tanpa privasi kita bisa belajar sedikit tentang hal-hal penting dalam hidup.

Kekuasaan mengajarkan kita apa-apa kecuali kita gagal.

Hak istimewa membuat kita buta terhadap apa yang tidak dimiliki oleh orang-orang tanpa hak istimewa, kecuali kita ditunjukkan dengan sangat sengaja dan dapat merasakan sesuatu dari rasa sakit mereka.

Orang yang berkuasa dan memiliki hak istimewa harus dididik tentang kelayakan mereka yang telah menderita privat, tetapi ironis bahwa privasi adalah hal yang sering harus mereka alami untuk benar-benar dipahami.

Masyarakat berada pada kondisi terbaiknya ketika ia paling tidak peduli.

Peradaban didirikan hanya pada perawatannya yang rentan.

[ad_2]